Rabu, 21 Februari 2018

Paket Wisata Jogja




Yogyakarta memiliki udara yang segar dan perubahan pemandangan yang saya tidak tahu yang saya butuhkan sampai kita sampai di sana. Alasan saya menjadi bingung oleh Yogyakarta adalah alasan mengapa Anda perlu segera memesan paket wisata jogja sampai ke kota Jawa yang menarik ini.

Yogyakarta adalah nama kota yang enak dan kawasan subur yang mengelilinginya di selatan Jawa Tengah, pulau terbesar kelima di Indonesia - kepulauan terbesar di dunia dengan 13.466 pulau tropis - dan pulau terbesar ke-13 di dunia.

Dengan hanya 500.000 orang, populasi Yogyakarta sangat kecil dibandingkan dengan 141 juta penduduk di Jawa yang berpenduduk 215 juta!), Yang membuatnya menjadi pulau berpenduduk paling banyak di planet ini. Lalu ada ibu kota, Jakarta, di sebelah barat Jawa, yang merupakan rumah bagi sekitar 11 juta orang.

Tanpa kepadatan orang dan hiruk pikuk yang datang dengan itu, ukuran dan kecepatan Yogyakarta adalah bagian besar dari daya tariknya.

Yogyakarta juga merupakan tempat tinggal beberapa akomodasi yang indah, mulai dari hotel grand colonial sampai ke tempat-tempat butik dengan warisan dan jiwa, yang terletak di desa-desa terpencil dan daerah pinggiran yang rimbun.

Inilah yang kami temukan begitu menarik.

YOGYAKARTA, KOTA JAWA YANG PENUH KEAJAIBAN

Saya tidak ingat pada titik mana saya menjadi sedikit tertipu oleh Yogyakarta. Sementara saya menyukai pagi pertama kami menjelajahi pura Prambanan dan perjalanan kami ke Gunung Merapi sangat indah, begitu kembali ke Yogyakarta - disebut 'Yogya' dan diucapkan 'Jogja' oleh penduduk setempat - segala sesuatunya mulai menurun.

Hotel pertama yang kami periksa masuk di mengecewakan, lingkungannya berubah menjadi pusat wisata, dan saat masih pagi ketika kami pergi mencari makan makanan, jalanan sepi, tidak mungkin menemukan barang Indonesia, dan sebagian besar restoran kosong Kami menemukan mini mart dan mengunyah kentang keripik untuk makan malam.

Pemandu lokal kami, Charlotte, menyarankan agar kami sewa mobil jogja mengunjungi pasar Prawirotaman sebelum bertemu dengan kami keesokan harinya. Bangunan bertingkat rendah dan lokal, dengan blok angin berwarna oranye untuk dinding, lantai ubin krim kotor dan atap timah bergelombang, pasar mungil itu penuh dengan kios kayu reyot yang sarat dengan keranjang bambu kering dengan produk mengkilap segar.

Ada piramida kelapa berbulu yang dipotong terbuka untuk mengungkap bagian dalam susu mereka yang berwarna putih, gunung-gunung dari bawang merah ungu yang terbentuk sempurna, tumpukan cabai merah dan kuning yang dipoles, seikat daun bawang hijau raksasa yang sepertinya baru saja dipetik dari bumi, dan nanas matang yang memancarkan segala macam aroma manis.

Ada kios-kios keranjang kayu kelapa, ember berisi peralatan vintage, dan rak-rak di atas rak mortar granit dan alu, pot tanah liat, dan guci tua dan kendi yang tampak seperti kapal kuno yang terukir di dinding kuil.

Lalu aku melihat sebuah gerai makanan kayu antik, dilapisi kotoran, sebuah tirai kanvas kotor ditarik ke bawah untuk menyembunyikan rak-rak berdebu yang dulu akan mengangkut panci sup dan mie yang mengepul dari sekitar jalan-jalan di Prawirotaman. Aku berharap bisa membawanya pulang.

Lalu aku melihat yang lain, cat gioknya yang retak dan mengelupas, 'soto daging sapi' diiklankan dengan huruf kuning pudar di jendela kacanya, mangkuk bermotif mawar putih yang ditumpuk di dalamnya, dan meja putih miring di depan untuk menyambut pelanggan.

Ketika kami pergi untuk kembali ke hotel, saya melihat becak pertama saya (diucapkan beh-chak). Seorang wanita lokal, lengan terbebani dengan tas belanja, dengan elegan menghadap ke bantal vinyl kecil dari bentuk transportasi pedal bertenaga tradisional yang paling menarik yang pernah saya lihat.

Keesokan harinya kami melihat barisan panjang mereka di luar pasar utama Pasar Beringharjo. Mereka mirip dengan trisim tua di Phnom Penh namun warnanya lebih berwarna, lengket dan lebih manis. Ada kerudung vinil untuk menaungi penumpang dan roda yang lebih kecil dengan hub yang dihiasi dengan lukisan naif yang dinamis dari atraksi lokal seperti Gunung Merapi, gunung vulkanik yang menghadap ke Yogyakarta. Mereka sangat keren. Terence tidak pernah bosan memotretnya.

Mungkin karena kami tiba di Yogyakarta langsung dari Bali bahwa perbedaan antara kedua tempat itu begitu dramatis. Hal pertama yang saya perhatikan adalah bagaimana lalu lintas mengalir dengan sangat bebas - tidak ada kemacetan yang tampaknya menggiling banyak perjalanan Bali kita sampai terhenti. Dan taksi modern Bali tidak sesuai dengan romantika trishaws yang menyenangkan, tidak praktis seperti pada semua tapi orang Jawa terkecil.

Sedangkan jalan-jalan Seminyak di Bali, tempat kami menghabiskan sebagian besar waktu kami, penuh dengan pengunjung mancanegara, Yogyakarta sangat disibukkan dengan turis Indonesia. Dan mereka semua tampak senang memiliki kita di sana. Tidak seperti Bali, dimana penduduk lokal yang berurusan dengan wisatawan terkadang bisa terlihat (dibenarkan) letih, di Yogyakarta pelancong asing nampaknya masih menjadi sesuatu yang baru.

Di Prambanan, salah satu atraksi utama paket wisata jogja  - yang lainnya adalah Borobudur - yang ramai dikunjungi wisatawan domestik, kami terus-menerus dihentikan oleh kelompok siswa. Sejak usia sekolah dasar sampai usia universitas, anak-anak sangat ingin mempraktikkan bahasa Inggris mereka (satu kelompok lagu yang sangat menggemaskan bahkan menyanyikan sebuah lagu!), Sementara keluarga dan kelompok teman Indonesia ingin berfoto bersama kami.

Itu adalah jenis pengalaman perjalanan lokal yang telah lama kami hargai - mengalami pemandangan yang disukai turis lokal berbeda dengan atraksi yang memancing wisatawan asing. Mereka seringkali sangat berbeda satu sama lain dan yang pertama bisa mengungkapkan sebanyak mungkin tentang orang-orang lokal seperti menjelajahi jalan-jalan belakang lingkungan.

Sementara Seminyak, Canggu dan Ubud terasa begitu global, dengan butik busana mereka dipenuhi kaftan spangly dan sandal Romawi manik-manik, restoran Eropa yang megah, bar pantai yang ramai, dan cantinas Meksiko yang ramai, Yogyakarta terasa sangat khas Indonesia dan saya sangat menyukainya.

Malioboro, jalan perbelanjaan utama Yogyakarta dilapisi dengan toko-toko yang menjual batik, makanan khas Indonesia sangat disayangkan, sepertinya hanya ada sedikit bar yang bisa kita lihat di luar kawasan wisata. (Oke, jadi itu satu-satunya keluhan kami.)

Yogyakarta, tentu saja, seperti negara-negara lain di Indonesia, sebagian besar beragama Islam. Bali sendiri menjadi pulau Hindu. Dan itu sebagian menjelaskan mengapa kami tidak melihat turis setengah telanjang berjalan-jalan dengan botol bir di tangan mereka. (Kami juga jauh dari pantai.)

Tapi itu yang menghormati orang lain, budaya kaya dan sejarah panjang yang akan mengungkap dirinya selama kami tinggal, dan pemeliharaan tradisi kuno seperti perjalanan trishaw yang sangat menawan. Tunggu sampai saya ceritakan tentang kuil dan pedesaan.

Selama kunjungan kami, kami hanya akan melihat sekitar dua lusin turis mancanegara. Bereft dari wisatawan, Yogyakarta masih merasa seperti sebuah rahasia. Ada alasan saya menunggu beberapa bulan untuk menceritakannya kepada Anda. Sekarang setelah saya berbagi, Anda harus sampai di sana.

Senin, 14 Agustus 2017

Cara Menghilangkan Bopeng Bekas Jerawat Ampuh Dengan Paket Anti Bopeng Bekas Jerawat

I must Muse - Lubang bekas jerawat merupakan salah satu masalah wajah yang sangat menyebalkan dan membuat orang bingung mencari cara untuk menghilangkanya ni pakai paket anti bopeng bekas jerawat.

Senin, 31 Juli 2017

Tips Memilih Wallpaper Dinding Medan untuk Ruang Tamu Anda

I must Muse - Bagi Anda yang tengah bingung ingin mengubah tampilan ruang tamu. Ada solusi lain yang lebih hemat, selain Anda harus mengubah sofa atau furnitur yang digunakan. Penggunaan wallpaper dinding Medan  bisa Anda pertimbangkan.   Selain mengubah tampilan, wallpaper juga bisa mengubah suasana ruangan yang tadinya terlihat usang, retro , atau pengap.

Selasa, 18 April 2017

Situs berita bola

I must Muse - Vivagoal Situs berita bola terkini merupakan sebuah website informasi seputar dunia sepakbola baik dalam maupun luar negeri. Membahas secara lengkap, update dan akurat jalannya pertandingan, laporan bursa transfer pemain dan pelatih, table klasesemen setiap liga, permasalahan klub dan supporter, info-info unik mengenai rekor yang tercipta dan banyak lagi.

Selasa, 21 Februari 2017

Nissan X-Trail, Mobil Suv Paling Tangguh dan Nyaman

Nissan X-Trail, Mobil Suv Paling Tangguh dan Nyaman
I must muse - Kalau dilihat dari model bodi, Nissan X-Trail, Mobil Suv Paling Tangguh dan Nyaman paling besar dibandingkan dengan kendaraan sekelasnya. Ini dapat dilihat dari panjang 5,032mm, lebar 1,798mm dan tinggi 1,730mm. Kendaraan dengan ukuran tersebut, membuat sang pengemudi mempunyai rasa kepercayaan diri tinggi dengan image gagah pada saat memegang stir. Sehingga membuat para pecinta petualangan Nissan X-Trail, Mobil Suv Paling Tangguh dan Nyaman tergugah untuk mencoba kendaraan yang dikenal sebagai kendaraan “terbandel” dibandingkan kompetitornya.